POLITIK SENJATA NUKLIR

Oleh: Adnan Khan

Dalam pernyataan bersama pada 3 Januari 2022, lima kekuatan nuklir dunia sepakat bahwa “perang nuklir tidak dapat dimenangkan dan tidak boleh diperangi” dalam janji bersama yang langka untuk mengurangi risiko konflik semacam itu pernah dimulai. Janji tersebut ditandatangani oleh P5 – AS, Rusia, Cina, Inggris dan Prancis; lima negara senjata nuklir utama. Pelepasan pernyataan itu bertepatan dengan konferensi tinjauan lima tahunan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT), di mana pada tahun 1968 negara-negara dengan kemampuan nuklir menawar dengan negara-negara tanpa senjata nuklir bahwa mereka akan melucuti senjata selama seluruh dunia tidak memperoleh senjata nuklir.

Senjata nuklir adalah kategori senjata yang unik karena dapat membunuh banyak orang dan menyebabkan kerusakan besar pada infrastruktur. Negara-negara yang telah memperoleh senjata nuklir telah menghabiskan banyak uang untuk senjata yang mungkin tidak akan pernah mereka gunakan. Mereka memperoleh senjata nuklir untuk mencegah agresi.

Sembilan negara saat ini memiliki senjata nuklir dengan berbagai sistem pengiriman. Ada perbedaan antara sistem senjata yang dikerahkan dan tidak dikerahkan. Senjata yang dikerahkan sudah terintegrasi dengan sistem pengiriman dan siap digunakan. Hulu ledak dalam status tidak digunakan atau cadangan masih memerlukan langkah terakhir ini sebelum dapat dikirimkan.

Sistem pengiriman yang paling canggih adalah sistem triad nuklir. Ini adalah rudal berbasis darat, rudal balistik yang diluncurkan kapal selam (SLBM) dan senjata yang dibawa oleh pesawat. Rudal balistik berbasis darat—terutama rudal balistik antarbenua (ICBM)—memberikan kemampuan serangan jarak jauh. SLBM memiliki kemampuan pembalasan jika sistem berbasis darat suatu negara dihancurkan dalam serangan pertama, sementara hulu ledak di pesawat menyediakan perlindungan, tetapi mereka lebih lambat untuk mencapai target daripada rudal. Setiap negara nuklir memiliki campuran kemampuan pengiriman yang berbeda; hanya AS, Rusia, dan Cina yang dianggap memiliki triad penuh.

Hampir 90% senjata nuklir global dipegang oleh AS dan Rusia. AS memiliki sekitar 5.550 hulu ledak, dan Rusia memiliki 6.257. Ini termasuk hulu ledak strategis (yang dapat menyerang situs yang terletak jauh dari medan perang mana pun) dan hulu ledak non-strategis, atau taktis (yang dimaksudkan untuk digunakan di dekat medan perang, dan biasanya kurang kuat). Ukuran persenjataan saat ini tidak ada artinya jika dibandingkan dengan persediaan puncak masing-masing negara selama Perang Dingin. Amerika Serikat memiliki 31.255 pada tahun 1967 dan Uni Soviet memiliki 40.159 pada tahun 1986.

Sejak itu India, Pakistan dan Korea Utara memperoleh senjata nuklir dan entitas Zionis dianggap memilikinya dan beberapa negara memiliki program senjata nuklir yang kemudian ditinggalkan. Hal ini disebabkan oleh perubahan keadaan politik yang mengurangi kebutuhan akan senjata nuklir. Dalam beberapa kasus, itu karena tekanan dari kekuatan besar yang memberikan jaminan di bawah payung nuklirnya sendiri. Belarus, Kazakhstan, dan Ukraina semuanya mewarisi senjata nuklir ketika Uni Soviet runtuh pada 1991. Ketiga negara itu mengembalikan senjata itu ke Rusia pada pertengahan 1990-an untuk dibongkar. Afrika Selatan secara mandiri mengembangkan senjata nuklirnya dan kemudian kehilangan. Argentina dan Brasil juga meninggalkan program nuklir mereka sebelum mengembangkan perangkat nuklir. Mereka berdua diam-diam mengejar senjata nuklir pada 1960-an. Pada awal 1990-an, kedua negara menghentikan program senjata mereka dan menandatangani NPT. Korea Selatan dan Taiwan juga memiliki program nuklir rahasia pada 1970-an. Kedua program tersebut kemudian dibubarkan.

Di Timur Tengah, Irak, Suriah, dan Libya semuanya memiliki program senjata nuklir yang aktif. Program nuklir Irak secara paksa dibongkar setelah Perang Teluk, dan Libya menghentikan program nuklirnya pada tahun 2003. Ambisi nuklir Suriah tidak pernah berkembang jauh, tetapi diyakini memiliki uranium yang diperkaya dan membangun reaktor penelitian dengan bantuan Korea Utara. Pada tahun 2007, entitas Zionis menghancurkan reaktor Suriah dengan serangan udara.

Terlepas dari semua pembicaraan tentang pengurangan stok nuklir dan perlucutan senjata, perlombaan senjata nuklir tidak pernah benar-benar selesai dan tetap berjalan lancar. Beatrice Fihn, direktur eksekutif Kampanye Internasional untuk Menghapuskan Senjata Nuklir (ICAN), mengatakan kata-kata dari lima negara tidak sesuai dengan tindakan mereka. “Mereka menulis pernyataan ‘bagus’ ini tetapi melakukan hal yang sebaliknya dalam kenyataan. Mereka berada dalam perlombaan senjata nuklir, memperluas persenjataan nuklir, menghabiskan miliaran untuk modernisasi dan terus-menerus bersiap untuk memulai perang nuklir.” [CNN]

Dalam tinjauan postur nuklir terakhir AS pada 2018, menekankan modernisasi seluruh persenjataan nuklir termasuk peningkatan jenis dan peran senjata nuklir AS. Ini juga termasuk pengejaran rudal jelajah yang diluncurkan kapal selam bersenjata nuklir untuk memberikan kehadiran nonstrategis.

Rusia telah mengganti ICBM, SLBM, dan kapal selam rudal balistik era Soviet yang sudah tua. Bersamaan dengan itu, Rusia sedang mengembangkan beberapa jenis kendaraan pengiriman nuklir.

AS baru-baru ini membuat masalah besar tentang perluasan senjata nuklir China. Banyak kesalahan karena China secara historis memiliki persenjataan nuklir kecil dan sebagian besar berbasis darat. Dengan kekuatannya yang tumbuh dan kebutuhan untuk ditanggapi secara serius secara global, China membangun lebih banyak jalur ICBM dan kapal selam nuklir strategis serta memperkenalkan kemampuan nuklir berbasis udara.

Inggris pada tahun 2021 menguraikan tinjauan pemerintah tentang kebijakan keamanan dan pertahanan, Global Britain in a Competitive Age: The Integrated Review of Security, Defense, Development and Foreign Policy mengumumkan bahwa mereka meningkatkan batas persediaan nuklirnya dari 225 menjadi 260 hulu ledak.

Terlepas dari pembicaraan tentang pengurangan dan penghapusan senjata nuklir, kenyataannya adalah semua kekuatan global sedang memperluas program nuklir mereka untuk mempertahankan citra kekuatan dan menghalangi yang lain. Hal ini tetap terjadi sejak perjanjian NPT 1968 dan akan berlanjut di masa depan karena persaingan global selalu mendorong perolehan senjata nuklir. Meskipun senjata nuklir merupakan senjata kelas khusus, kenyataannya semua senjata perang bukanlah apa-apa tanpa strategi dan tidak ada strategi tanpa politik. Inilah sebabnya mengapa senjata nuklir – senjata perang, adalah politik melalui cara lain.[]

Ditulis untuk Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir

Sumber : https://hizb-ut-tahrir.info/en/index.php/2017-01-28-14-59-33/articles/politics/22538.html